Walikota Semarang Soroti Kasus Kriminal Anak di Bawah Umur

Menurut sebuah survei yang dilakukan oleh Clark University, Massachusetts, Amerika Serikat, di era kemajuan teknologi saat ini, tercatat hanya ada 55% remaja yang masih intensif berkomunikasi dengan orang tuanya setiap hari.

“Maka pada hari ini saya minta kepada seluruh orang tua, khususnya di Kota Semarang, untuk mari tingkatkan komunikasi dengan putra-putri masing-masing lebih intensif, pastikan perkembangan anak-anak panjenengan benar-benar ke arah yang positif,” tegas Walikota Semarang, Hendrar Prihadi ketika memimpin upacara di halaman Balaikota Semarang, Senin 29 Januari 2018.

Hal itu ditegaskan Walikota Semarang yang juga akrab disapa Hendi tersebut mengingat adanya beberapa kasus kriminal belakangan ini di Kota Semarang yang melibatkan remaja, bahkan anak-anak di bawah umur. Kasus kriminal tersebut salah satunya adalah kasus pembegalan yang dilakukan oleh dua orang pelajar SMK kepada salah satu supir taxi online di Kota Semarang.

“Beberapa hari ini banyak kejadian yang memprihatinkan kita semua. Saya pun cemas memikirkan persoalan ini, mulai kejadian pembunuhan di Jalan Arteri hingga yang terakhir pembunuhan sopir Grab. Setelah ditemukan pelakunya, Masya Allah, ternyata seorang pelajar salah satu SMK di Kota Semarang,” tutur Hendi.

Hendi juga mengungkapkan bahwa keprihatinannya meningkat ketika mengetahui bahwa salah satu pemicu tindakan kriminal tersebut didorong oleh keinginan untuk mendapatkan pengakuan dan perhatian.

“Apalagi setelah diketahui bahwa prestasi akademis anak-anak yang melakukan tindakan kriminal tersebut biasa-biasa saja, lalu ingin menunjukkan eksistensi dengan cara lain yang salah, ini tentu saja sangat memprihatinkan,” kata Hendi.

Menurutnya, dilihat dari sosial medianya sudah terlihat bahwa anak tersebut ingin mendapatkan pengakuan, yaitu dengan beberapa kali mengunggah foto dengan latar mobil yang berbeda-beda. “Seharusnya ada komunikasi antara orang tua dan anak yang lebih dibangun untuk membahas hal tersebut,” tambah pria yang juga merupakan ayah dari tiga anak tersebut.

Hendi pun menekankan pentingnya memberi pujian kepada anak sebagai bagian dari motivasi ke arah yang lebih baik. “Jangan biarkan anak tumbuh tanpa perhatian orangtuanya yang sibuk sendiri, hingga akhirnya anak itu lebih akrab dengan sosial media, game, internet, ketimbang dengan lingkungannya, bahkan orang tuanya,” ingatnya.

Terakhir, dalam  upacara yang dipimpinnya tersebut, Hendi juga menekankan kepada seluruh ASN Pemerintah Kota Semarang agar bergerak bersama membantu memberikan pengawasan kepada anak-anak di lingkungan tempat tinggal masing-masing.

“Lingkungan keluarga paling utama tetapi yang tidak kalah utama adalah persoalan lingkungan di sekitar tempat tinggal. Ini tugas kita bareng-bareng sebagai aparatur negara. Jadi kalau ada persoalan sosial di lingkungan Kota Semarang maka kita harus atasi bersama-sama,” tegas Hendi.

416total visits,1visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *