Masya Allah, Alquran dan Sains Jelaskan Masa Kehamilan Tersingkat Enam Bulan

0

Alquran telah mendahului ilmu kedokteran dalam menyatakan bahwa masa tersingkat kehamilan ialah enam bulan. Allah berfirman dalam salah satu ayat Alquran.

“Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah 30 bulan, sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai 40 tahun ia berdoa, “Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri nikmat Engkau yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang saleh yang Engkau ridai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan) kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri,” bunyi Surah Al-Ahqaf Ayat 15.

Ayat tersebut menjelaskan bahwa masa kehamilan disertai penyusuan adalah 30 bulan. Adapun pada ayat yang lain Allah berfirman mengenai masa penyusuan yang sempurna, yaitu 24 bulan atau dua tahun penuh.

Dari sini jelaslah bahwa masa tersingkat kehamilan adalah enam bulan (30-24 = 6 bulan). Dengan kata lain, janin bisa hidup dan bertahan setelah enam bulan di dalam kandungan.

Buku ‘Sains dalam Alquran‘ yang ditulis Nadiah Thayyarah mengungkapkan, terbukti ada banyak kasus anak-anak yang dilahirkan setelah enam bulan saja di dalam kandungan. Para dokter bisa menyelamatkan sebagian besar mereka setelah memasukkan mereka di karantina buatan (inkubator).

Setiap kelahiran yang terjadi sebelum minggu ke-26 disebut dengan keguguran, karena ketika itu janin belum layak hidup dan pertumbuhan sistem-sistemnya belum sempurna. Ada sistem-sistem dalam tubuh yang matang sebelum minggu ke-26, di antaranya sistem saraf pusat.

Sistem saraf pusat mulai tumbuh pada minggu keempat dan berakhir pada minggu ke-12. Selain itu, sistem jantung vaskular, mulai tumbuh pada akhir minggu ketiga, kemudian setelah itu jantung mulai berdetak

Tidak hanya itu, sistem pencernaan, hati, dan pankreas pertumbuhannya berakhir pada minggu ke-16. Lalu, sistem ginjal pertumbuhannya berakhir pada akhir minggu ke-12.

Sementara itu, sistem pernapasan tumbuh pada minggu ke-25, tetapi pematangannya berlangsung sampai minggu ke-36. Oleh sebab itu, bayi yang terlahir prematur atau terlahir sebelum masa ini, amat rentan terserang sesak napas dan kematian akibat sindrom selaput gelatine, karena kekurangan bahan surfaktan yang tidak matang sebelum minggu ke-35 kehamilan. Sehingga, gelembung udara tetap ada dan menyebabkan sesak napas.

Studi ilmiah membuktikan bahwa kesempatan dan kemungkinanĀ surviveĀ (bertahan) hidup pada saat kelahiran lebih tergantung pada lamanya masa kehamilan dan kematangannya, ketimbang berat dan bobot anak yang dilahirkan.

68total visits,1visits today

Share.

About Author

Leave A Reply