Margarito: Jika Panglima TNI Masuk Bursa, Koprsnya tak Mungkin Diam

Muncul kekhawatiran Polri ikut terseret untuk digunakan dalam memenangkan salah satu pasangan calon dalam Pilpres 2019.

Kekhawatiran muncul setelah sempat ramai nama Kapolri Jenderal Tito Karnavian masuk dalam bursa calon wakil presiden (cawapres).

Kemungkinan Polri diperalat memang kecil, namun potensi itu tetap ada dalam realitas politik. Apalagi, Polri memiliki mesin yang begitu besar dengan jangkauan yang begitu mengakar. Sehingga, Koprs Bhayangkara sangat menggiurkan di mata politisi.

Pengamat Politik Margarito Kamis menuturkan, jika benar nantinya kapolri menjadi cawapres tentu saja harus mundur dari jabatannya sebagai pemimpin Polri.

Dengan begitu, sulit untuk bisa membawa Polri untuk menguntungkan salah satu calon.

Namun, memang perlu disadari bahwa dalam politik semua bisa terjadi. Polri bisa dibawa arus politik, namun tidak hanya pada Kapolri.

Pejabat negara lain juga memiliki potensi untuk membawa sebuah lembaga menguntungkannya dalam pilpres.

”Misalnya, Panglima TNI masuk bursa juga Koprsnya tidak mungkin diam. Seperti itu juga terjadi pada Kapolri (jika jadi cawapres, red),” ujarnya.

Sebelumnya, ada partai politik yang menginginkan untuk menyandingkan Kapolri dengan Joko Widodo dalam pilpres 2019. Namun, Kapolri menyatakan masih lebih tertarik untuk menjadi pengajar daripada jadi politisi.

117total visits,1visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *