Ikut Atur Penentuan Tarif Ojek Online, Kementerian Perhubungan Akan Lakukan Mediasi

Kementerian Perhubungan menindaklajuti tuntutan pengemudi ojek online terkait ketentuan batas bawah dan batas atas tarif ojek online.

Dia menjanjikan akan segera melakukan mediasi dengan penyedia layanan transportasi berbasis aplikasi.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, hari ini (28/3/2018) pihaknya bersama dengan Menteri Komunikasi, Rudiantara dan Kepala Staf Kepresidenan, Muldoko akan mendiskusikan ihwal tarif ojek online di Kantor Staf Presiden.

Pemerintah akan meminta penyedia layanan transportasi berbasis aplikasi untuk menetapkan tarif kepada pengemudi ojek online lebih baik.

“Penentuan tarif harus dilakukan dengan baik,” kata Budi, Rabu (28/3/2018).

Budi menambahkan, pemerintah akan melakukan intervensi secara informal agar penyedia layanan transportasi berbasis aplikasi mau menetapkan tarif lebih besar dari saat ini.

Namun ia masih enggan merinci langkah yang akan ditempuh pemerintah. “Banyak sekali instrumen yang bisa mengintervensi,” jelas Budi.

Hari Selasa (27/3/2018) lalu, perwakilan pengemudi ojek online menemui Presiden Joko Widodo.

Dalam pertemuan tersebut, pengemudi ojek online mengeluhkan tarif per kilometer yang diterapkan terlalu rendah yakni Rp 1.600 per kilometer.

Pengemudi ojek online mengusulkan tarif bisa naik menjadi Rp 2.500 per kilometer.

57total visits,1visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *