Hadapi Jokowi di Pilpres 2019, PKS dan PAN Terus Jajaki Prabowo

Meski Joko Widodo atau Jokowi sudah tegas menyatakan maju di Pilpres 2019, namun hingga saat ini belum ada yang terang-terangan menyatakan menjadi lawannya. Termasuk Prabowo Subianto, hingga saat ini belum menyatakan maju di Pilpres tahun depan.

Padahal Partai Gerindra, khususnya para elite dan seluruh DPD, telah mendesak agar sang Ketua Umum maju menjadi lawan Jokowi di Pilpres 2019.

Tak cuma itu, Gerindra bahkan tengah menggodok 15 nama yang potensial mendampingi Prabowo menjadi cawapres. Beberapa hari lalu, Sekjen Gerindra Ahmad Muzani juga mengklaim telah mendapatkan dukungan dari salah satu partai politik untuk mengusung Prabowo menjadi capres.

Dukungan dari satu partai itu telah memenuhi syarat minimal 112 kursi untuk mencalonkan presiden. Meski demikian, dia tak menyebut nama parpol yang dimaksud.

PKS yang notabene selama ini dikenal dekat dengan Gerindra pun mengakui tengah intens berkomunikasi dengan partai besutan Prabowo itu. Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera, bahkan mengklaim kemungkinan PKS dan Gerindra berkoalisi untuk Pilpres 2019 semakin kuat.

“Karena kita berkali kali bertemu membahas alhamdulillah cukup 20 persen, artinya tiketnya udah bisa,” kata Mardan, Jumat 16 Maret lalu.

Pihaknya juga mengaku sudah menyiapkan kader untuk menjadi cawapres yakni Presiden PKS Sohibul Iman, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, dan mantan Presiden PKS Anis Matta.

Tak cuma PKS, PAN juga mengaku bakal segera mengintenskan komunikasi dengan Gerindra untuk membahas Pilpres 2019. Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan mengaku akan langsung membahas penjajakan siapa-siapa saja yang bakal maju melawan Jokowi.

Tanpa Syarat Khusus

Ketua MPR ini menegaskan akan membentuk koalisi baru yang baik untuk umat.

“Sekarang lagi pertemuan partai menggagas koalisi berkualitas yang rasional umatnya, enggak gaduh umatnya, tentram yang bisa berdaulat rakyatnya sejahtera. Nanti kita galang yang mana-mana baru ditentukan dengan siapa-siapa,” kata Zulkifli di Masjid Istiqlal, Jakarta Pusat, Minggu 18 Maret 2018.

Zulkifli menyebut hasil dari pembahasan akan kelihatan pada bulan depan. Saat ini pihaknya belum ketemu langsung dengan petinggi Gerindra. Menurut dia masih panjang proses dinamika politiknya.

Zulkifli mengaku tidak membawa syarat khusus untuk ditawarkan kepada Gerindra. Sebelumnya, Ketua DPP PAN Yandri Susanto mengaku lebih ingin mencocokan Prabowo dengan Zulkifli.

Syarat tersebut agar PAN bisa berkoalisi dengan Gerindra demi memenuhi ambang batas pencalonan 20 persen.

“Enggak pakai syarat-syarat anu kita ketemu dulu, belum ketemu pakai syarat-syarat bagaimana,” katanya.

54total visits,1visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *