Akhir Tahun, Polri Buru Puluhan Teroris Ke Malaysia

Dalam kurun waktu singkat, Polri melalui Detasemen Khusus 88 Antiteror telah menangkap puluhan teroris di Indonesia.

Bahkan, penangkapan juga dilakukan di negeri jiran, Malaysia.

Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto menerangkan, penangkapan dilakukan di Jawa Timur, Pekanbaru, Sumatera Selatan dan Malaysia.

“Yang di Jawa Timur kaitannya dengan kelompoknya Abu Jandal yang juga dari Jawa Timur, kemudian bergabung dengan ISIS di Suriah. Lalu yang di Pekanbaru mereka terlibat pembelian senjata atau pengadaan pembelian senjata untuk,” kata dia di Mabes Polri.

Senjata yang dibeli teroris di Pekanbaru rencananya digunakan pelatihan di Bukit Kemalipatkain. Kemudian yang di Sumatera Selatan ada ditangkap 12 orang

“Ke-12 orang itu juga ada keterkaitan dengan kelompok-kelompok Ciraka ini di Bukit Kemahkampa, Riau,” tambah Setyo.

Dia menuturkan, total ada 19 yang ditangkap di Indonesia. Nantinya ke-19 teroris itu akan dibawa ke Mako Brimob dan diperiksa di sana.

Sementara di Malaysia kata dia ada satu pelaku teror. Pelaku itu terlibat dengan bom bunuh diri di Bandung dengan menggunakan bom panci beberapa waktu lalu. Total ada 20 teroris yang ditangkap.

“Inisialnya enggak disebutkan ini, tapi dalam waktu dekat kemungkinan hari ini sudah dibawa ke Indonesia dengan mekanisme nanti akan diatur. Karena dia warga Indonesia maka kami bisa menerima dia di remisi Indonesia atau di pesawat Indonesia,” tegasnya.

Penangkapan ini kata dia memang dilakukan di akhir tahun. Selain memang bentuk penindakan, Polri sekaligus mencegah adanya aksi teror yang biasa dilakukan pelaku di hari-hari besar.

109total visits,1visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *