Ada yang Ngompori Papua Kembali Bergolak

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu meyakini situasi yang terjadi di Papuasaat ini tidak terjadi dengan sendirinya. Ia menuding ada pihak-pihak yang ingin mengambil keuntungan dari kondisi itu.

“Pasti ada kan yang ngompor-ngomporin. Kita ini banyak kan bangsa ini, ada yang senang, ada yang tidak senang,” ucap Ryamizard di kantornya, Jakarta, Selasa, 14 November 2017.

Situasi Papua, khususnya Tembagapura memanas beberapa hari terakhir. Ratusan warga disandera kelompok kriminal bersenjata.

Ryamizard mengaku mengantongi nama orang-orang yang bermain di balik kekacauan itu. Namun, dia enggan mengungkapkannya ke publik.

“Enggak boleh disampaikan di sini dong,” jelas Ryamizard.

Dia berharap, tidak ada konflik senjata di Papua. Karena itu, cara persuasif tengah di kedepankan aparat keamanan.

Jadi Tameng

Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian menyatakan, Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) sengaja membatasi gerak dari warga di Tembagapura, Papua. Hal itu sebagai cara mereka berlindung dari aparat keamanan.

“Modus yang biasa mereka lakukan, biasanya para pendulang (emas) ini dijadikan tameng. Jadi yang tadi dikatakan penyanderaan itu sebetulnya para pendulang yang kemudian dijadikan tameng,” tutur Tito.

Tito menjabarkan, mereka yang disebut pendulang merupakan warga yang kesehariannya mengais limbah emas PT Freeport Indonesia yang mengalir di Kali Kabur. Anggota KKB juga sebagian turut serta mendulang emas, bahkan tidak sedikit memeras warga.

“Sebetulnya tidak banyak kelompok ini, paling 20 sampai 25 orang. Senjatanya juga 5 sampai 10 pucuk paling banyak. Tapi mereka menggunakan metode hit and run,” jelas dia.

Menurut Tito, permasalahan ekonomi menjadi motif utama dari tindakan teror dari KKB. Sementara alasan separatis juga turut melatarbelakangi aksi mereka.

“Memang ini permasalahan sosial dari dulu agar sebaiknya tidak ada lagi pendulangan di situ. Tapi masyarakat ini harus dialihkan, dikanalisasi apa mungkin dipekerjakan,” Tito menandaskan.

10total visits,2visits today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *